Pokemontoto" Sahamtoto" 303VIP" DEWACASH"

Preview, Prediksi Skor Udinese vs. Lazio

Preview, Prediksi Skor Udinese vs. Lazio

Setelah hanya mengambil empat poin dari lima pertandingan terakhir mereka, cengkeraman Lazio di posisi empat besar Serie A telah mengendur akhir-akhir ini, sehingga mereka bertujuan untuk kembali ke jalurnya dengan mengalahkan Udinese pada senin dini hari pukul 02.00 WIB.

Klub ibu kota baru-baru ini turun dari posisi kedua ke posisi keempat di klasemen , tetapi kemenangan di pertandingan tandang terakhir mereka akan mendekatkan mereka ke kembalinya Liga Champions yang disayangi.

Butuh gol penyeimbang di menit-menit terakhir dari maestro lini tengah Sergej Milinkovic-Savic untuk menyelamatkan pertahanan Lazio terakhir kali, setelah mereka membiarkan keunggulan yang diperoleh dari gol pembuka Ciro Immobile dan tertinggal menjelang waktu tambahan di Stadio Olimpico.

Sementara hasil imbang 2-2 di kandang dengan Lecce tampaknya bukan hasil yang bagus pada pandangan pertama, menyelamatkan satu poin menghentikan pasukan Maurizio Sarri dari menderita kekalahan beruntun pada titik krusial dalam kampanye 2022-23 mereka.

Lazio tampak difavoritkan untuk finis sebagai runner-up di bawah juara baru Napoli setelah menikmati tujuh kemenangan dari delapan saat musim dingin beralih ke musim semi, tetapi mereka sekarang tertinggal saat balapan empat besar Serie A mencapai klimaksnya.

Setelah kalah dari Torino, Inter dan Milan dalam tiga dari empat pertandingan mereka sebelumnya, hasil imbang pekan lalu setidaknya menghentikan kebusukan, dan Sarri sekarang akan sangat tertarik untuk melanjutkan layanan normal di Dacia Arena. Timnya mendapatkan kembali keseimbangan pertahanan mereka bisa menjadi sangat penting dalam hal itu.

Jika mereka dapat menutup salah satu dari Udinese, Cremonese atau Empoli selama tiga pertandingan terakhir mereka, Biancocelesti akan menjadi tim keempat di era tiga poin per kemenangan yang mencatat setidaknya 20 clean sheet dalam satu musim Serie A.

Bergabung dengan klub itu pada hari Minggu tidak hanya akan meningkatkan harapan Lazio untuk kembali ke Liga Champions setelah absen dua musim, tetapi juga memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka di Udine menjadi pertandingan liga ke-10.

Juga memperhitungkan pertandingan antara tim di Roma, Udinese sebenarnya hanya memenangkan satu dari 16 pertandingan Serie A terakhir mereka melawan Lazio menjelang pertemuan minggu ini; kalah 10 kali dalam prosesnya.

Faktanya, Bianconeri telah gagal untuk mencetak gol dalam 11 pertandingan tersebut, namun keadaan mulai berubah: mereka telah bermain imbang di masing-masing dari tiga pertandingan terakhir, termasuk hasil tanpa gol di pertandingan sebelumnya di bulan Oktober.

Kebuntuan di Stadio Olimpico itu adalah salah satu dari 13 hasil imbang yang dimainkan oleh Udinese musim ini, membuat mereka berada di urutan kedua setelah Salernitana (14) dalam hal itu dan mungkin bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi.

Sementara awal cepat mereka selama beberapa bulan pertama Andrea Sottil di ruang istirahat telah melambat secara substansial, Fruilani telah pulih dari perjalanan pertengahan musim yang buruk untuk tidak terkalahkan melalui delapan pertandingan kandang terakhir mereka - rekor terbaik klub selama 10 tahun - dan masih bisa mencapai penyelesaian setengah atas yang langka.

Menghadapi tim Fiorentina yang tidak dikenal terakhir kali, saat tuan rumah mereka mengistirahatkan beberapa pemain di antara dua leg semifinal Liga Konferensi Eropa, Udinese tidak dapat memanfaatkannya, dan kekalahan 2-0 di Stadio Franchi membuat mereka berada di urutan ke-12 - terpaut tiga poin dari 10 besar. .

Finis di urutan kedelapan masih bisa menjadi kartu bagi tim Sottil, seandainya mereka mengambil beberapa poin melawan Lazio, Salernitana dan Juventus dalam klimaks yang menantang untuk jadwal Serie A mereka, dan hanya kalah dua kali di kandang sepanjang musim, mereka mungkin berharap untuk mulailah urutan itu secara positif pada hari senin.

Berita Tim

Setelah Ilija Nestorovski mewakili empat pertandingan terakhir Udinese tanpa mencetak gol - dan dia mungkin diminta untuk mengisi lagi - pencetak gol terbanyak tuan rumah Beto setidaknya harus kembali ke bangku cadangan akhir pekan ini.

Rekan penyerang Isaac Success masih absen karena masalah paha dan bintang remaja Simone Pafundi sedang bertugas di Italia U-20; pencipta utama Gerard Deulofeu tidak akan kembali dari cedera lutut musim ini.

Selain itu, ketidakhadiran Kingsley Ehizibue akan membuat Festy Ebosele berbaris di sayap kanan Fruilani sekali lagi, sementara larangan Rodrigo Becao karena dikeluarkan setelah peluit akhir di Florence membuka pintu bagi Adam Masina untuk tampil di tiga bek.

Tim tamu, sementara itu, absen jauh lebih sedikit, karena Danilo Cataldi adalah satu-satunya pemain Lazio yang akan melewatkan perjalanan ke utara menuju Udine.

Matias Vecino harus kembali dari masalah paha untuk memulai di lini tengah, tetapi Maurizio Sarri mungkin tidak membuat banyak perubahan lainnya.

Oleh karena itu, Mattia Zaccagni dan Felipe Anderson akan mendukung penyerang bintang Ciro Immobile, yang membutuhkan satu gol lagi untuk mencapai 200 gol untuk Lazio di Serie A. Saat ini memiliki 38 assist dan 161 gol, 10 di antaranya dicetak saat melawan Udinese.

Kemungkinan starting lineup Udinese:

Silvestri; Perez, Bijol, Masina; Ebosele, Samardzic, Walace, Lovric, Udogie; pereyra; Nestorovski

Kemungkinan Susunan Pemain Lazio:

Provedel; Lazzari, Casale, Romagnoli, Hysaj; Milinkovic-Savic, Vecino, Alberto; Anderson, Immobile, Zaccagni

Prediksi : Udinese 0-1 Lazio

Lawan yang selalu keras kepala di Dacia Arena, Udinese tidak akan membuat hidup mudah bagi rekan ibu kota mereka, tetapi cedera telah mengurangi ancaman serangan tuan rumah. Lazio pasti harus keluar dari malaise mereka sebelum Milan membuat lebih banyak dan membahayakan posisi empat besar mereka - dan kemenangan pada hari Minggu akan membantu mereka melakukannya.

Labels : #Berita Bola, #Berita Sepak Bola
Student | Developer | Blogger

Komentar