Pokemontoto" Sahamtoto" 303VIP" DEWACASH"

Preview, Prediksi Skor Sevilla vs. Juventus

Preview, Prediksi Skor Sevilla vs. Juventus

Dengan pertandingan semifinal Liga Europa mereka yang siap setelah leg pertama, Sevilla dan Juventus bertemu kembali pada jumat dini hari pukul 02.00 WiB, ketika mereka akan bertarung memperebutkan satu tempat di final.

Hasil imbang 1-1 di Turin pekan lalu membuat kedua belah pihak percaya diri untuk menang di Estadio Ramon Sanchez-Pizjuan, di mana tim tuan rumah tidak pernah kalah dalam kompetisi ini saat menjadi tuan rumah di leg kedua.

Faktanya, Sevilla telah berkembang dari sembilan pertandingan sistem gugur mereka saat bermain di kandang sendiri pada leg kedua, selama era supremasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di kompetisi kasta kedua Eropa.

Semua mengatakan, pemenang enam kali telah memenangkan 24 dari 27 pertandingan Liga Europa terakhir mereka di Sanchez-Pizjuan, tetapi mereka harus melakukannya lagi minggu ini karena ketinggalan di leg pertama semifinal terbaru mereka.

Memimpin berkat gol Youssef En-Nesyri di babak pertama di Allianz Stadium, Sevilla membiarkan keunggulan mereka tergelincir tepat di saat-saat terakhir, ketika Federico Gatti menjadi pahlawan bagi Juventus dengan mencetak gol penyeimbang jarak dekat di menit ke-96. jam. Akibatnya, tim Spanyol hanya memenangkan satu dari lima pertemuan klub di kompetisi kontinental.

Bahwa Los Rojiblancos bahkan memperebutkan tempat di final - di mana Roma atau Bayer Leverkusen akan menunggu - tetap luar biasa, mengingat bagaimana kampanye 2022-23 mereka telah berlangsung. The Andalucians berada di pelatih kepala ketiga mereka musim ini, tetapi sekarang tampaknya mencapai puncaknya pada waktu yang tepat.

Meskipun memulai bulan dengan kekalahan kandang dari Girona mengakhiri rekor tujuh pertandingan tak terkalahkan Sevilla, kemenangan La Liga berturut-turut - melawan Espanyol dan kemudian, akhir pekan lalu, Real Valladolid - telah mengangkat mereka ke posisi ke-10 dalam klasemen.

Jadi, alih-alih takut degradasi, mereka malah mengincar finis di paruh atas di bawah asuhan Jose Luis Mendilibar , yang juga memimpin tim barunya itu ke babak empat besar Liga Europa dengan merekayasa kemenangan atas Manchester United di perempat final. Sekarang, kemenangan kedelapan dari 12 pertandingan di bawah bos Basque mereka akan mengirim Sevilla ke Budapest pada hari terakhir bulan Mei.

Juventus, tentu saja, berdiri kokoh di jalan mereka, dan setelah satu musim diganggu oleh kontroversi dan kinerja yang buruk, raksasa Italia sekarang akan bertujuan untuk mencapai final Eropa pertama mereka sejak 2017, ketika mereka akhirnya dikalahkan di final Liga Champions selama Max Mantra pertama Allegri yang bertanggung jawab.

Setelah menyelamatkan sesuatu dari pertandingan kandang, Juve masih melakukan perjalanan ke Spanyol dengan preseden berat yang ditetapkan melawan mereka, karena mereka hanya memenangkan dua dari 17 pertandingan tandang terakhir mereka melawan tim Spanyol di kompetisi sistem gugur; kalah 12 kali dan hanya menjaga satu clean sheet dalam prosesnya.

Namun baru-baru ini, Bianconeri telah mengalahkan Nantes, Freiburg dan Sporting CP di Liga Europa tahun ini, dan saat mereka kalah di semifinal Coppa Italia dan status Serie A mereka dibangun di atas pasir yang berubah-ubah, kemenangan di Eropa mewakili yang terbaik. semoga sukses musim ini

Meskipun Juventus telah membatalkan penalti 15 poin mereka, dalam perhitungan terakhir - ketika dua putusan akan dicapai akhir bulan ini - mereka masih menghadapi hukuman yang dapat membuat mereka secara efektif dicopot dari finis empat besar domestik.

Di atas lapangan, tiga kemenangan beruntun - atas Lecce, Atalanta dan, terakhir, Cremonese - membuat tim asuhan Allegri duduk di urutan kedua klasemen, unggul delapan poin dari Milan yang berada di posisi kelima dengan hanya tersisa tiga pertandingan lagi.

Namun, dalam situasi itu, itu tidak menjamin apa-apa, jadi mereka akan bertekad ganda untuk mengalahkan Sevilla pada hari Kamis dan mempertahankan harapan untuk mengklaim beberapa trofi dan - sebagai hasilnya - mengamankan kembalinya mereka ke Liga Champions.

Berita Tim

Setelah melakukan banyak perubahan di tim Sevilla pada hari Minggu, Jose Luis Mendilibar sekarang akan memilih starting XI yang serupa dengan yang dimulai di Turin minggu lalu.

Meski mencetak gol dalam kemenangan 3-0 di Valladolid, Rafa Mir harus memberi jalan bagi Youssef En-Nesyri di lini depan, dengan yang terakhir mencetak sembilan gol dalam 13 pertandingan kandang sejak kembali dari Piala Dunia - dengan rata-rata satu gol setiap 106 menit. Itu termasuk tiga pertandingan Liga Europa di Sanchez-Pizjuan.

Setelah mengalami cedera otot di leg pertama, Lucas Ocampos mungkin cukup fit untuk kembali mendukung striker Maroko, sementara penjaga gawang Yassine Bounou akan menggantikan Marko Dmitrovic di antara pos tuan rumah. Suso , Joan Jordan dan Marcao diperkirakan akan absen.

Sementara itu, pemain yang absen paling menonjol dari tim tamu pasti adalah Paul Pogba , yang menjadi starter pertamanya untuk Juventus musim ini berlangsung kurang dari setengah jam pada hari Minggu, karena ia mengalami cedera paha saat menang 2-0 melawan Cremonese. Mattia De Sciglio dan kapten Leonardo Bonucci juga absen.

Seperti lawan mainnya, Max Allegri menyebutkan barisan yang banyak berubah pada akhir pekan, ketika Bremer mencetak gol kelimanya di semua kompetisi musim ini - lebih banyak dari bek tengah Serie A lainnya. Pada hari jumat, pemain Brasil itu harus menggantikan Bonucci.

Lebih jauh ke depan, peran Pogba sebagai pendukung penyerang tunggal akan diberikan kepada Angel Di Maria , yang meskipun beberapa cedera di awal musim memimpin statistik kompetisi Eropa Juve dalam beberapa kategori: gol (empat), assist (tiga), keterlibatan gol (tujuh), peluang tercipta (21) dan dribel diselesaikan (23).

Kemungkinan Susunan Pemain Sevilla:

Bounou; Navas, Gudelj, Bade, Acuna; Fernando, Rakit; Ocampos, Lamela, Gil; En-Nesyri

Kemungkinan lineup awal Juventus:

Szczesny; Danilo, Gatti, Sandro; Cuadrado, Fagioli, Locatelli, Rabiot, Kostic; Di Maria; Vlahovic

Prediksi : Sevilla 2-1 Juventus (Sevilla menang agregat 3-2)

Karena Juventus cenderung tidak melakukan perjalanan dengan baik dan Sevilla telah mencetak gol dengan bebas akhir-akhir ini, spesialis Liga Europa dapat sekali lagi mengamankan satu tempat di final. Meskipun menurunkan beberapa bintang muda tahun ini, Juve tetap terlalu bergantung pada Angel Di Maria untuk kreativitas, dan tuan rumah mereka yang sedang dalam performa bagus juga akan memiliki pendukung tuan rumah yang bersemangat untuk meraih kemenangan.

Labels : #Berita Bola, #Berita Sepak Bola
Student | Developer | Blogger

Komentar